Contoh Kontrak Kredit Pemilikan Rumah

6 10 2011

Perjanjian adalah suatu hal yang sangat penting, dan sangat banyak dilakukan pada saat ini. Perjanjian berlaku sebagai undang-undang bagi mereka yang membuatnya.Pengetahuan dan keterampilan yang baik akan perjanjian akan membuat pihak yang terikat dengan perjanjian tersebut menjadi waspada, dan tidak dapat dipermainkan oleh pihak lainnya. Untuk memberi gambaran dan pengetahuan kepada masyarakat tentang perjanjian, berikut saya tulis sebuah contoh Perjanjian/Kontrak Kredit Pemilikan Rumah.Semoga Bermanfaat. Tuhan Yesus memberkati.

PERJANJIAN KREDIT PEMILIKAN RUMAH

Pada hari ini, Jumat tanggal dua puluh sembilan bulan satu tahun dua ribu sebelas (29-01-2011), bertempat di Jakarta, Kami yang bertandatangan di bawah ini:

  1. BANK SWADAYA NASIONAL, perusahaan yang didirikan berdasarkan hukum di Indonesia dengan Surat Keputusan Menteri Hukum dan HAM Republik Indonesia no. C-1 HT.01.01.TH.2001, tertanggal 8 Februari 2001  berkantor pusat di Jalan Sudirman kav.907,  Jakarta Pusat, dalam hal ini diwakili oleh:

SUDIRMANTO, Kepala Cabang Utama Asia Afrika,

berdasarkan atas       Surat   Kuasa Direksi BANK Swadaya Nasional    No.09/Kuasa/Bdg.BSN/III/2011, tanggal 07 Januari 2011

dan dengan demikian bertindak untuk dan atas nama BANK Swadaya Nasional, yang selanjutnya dalam perjanjian ini disebut BANK ———————————-

  1. AMINAH, karyawan swasta, bertempat tinggal di Jalan M. Toha No. 179 Bandung, dan dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama diri sendiri, yang selanjutnya dalam perjanjian ini disebut DEBITUR————————————

Dengan ini para pihak terlebih dahulu menerangkan sebagai berikut:

a)      Bahwa dalam rangka pembelian rumah yang terletak di Komplek perumahan Palem Permai Blok II No. 9 jln. Jend, Sudirman Bandung, DEBITUR telah mengajukan permohonan untuk memperoleh pinjaman dari BANK.

b)      Bahwa atas permohonan tersebut, BANK telah setuju, serta dengan ini mengikatkan diri untuk memberikan pinjaman kepada DEBITUR dengan syarat–syarat dan ketentuan yang termaktub dalam perjanjian ini.

c)      Bahwa BANK dan DEBITUR telah saling setuju untuk dan dengan ini membuat/menetapkan Perjanjian Kredit Pemilikan Rumah (selanjutnya disebut PERJANJIAN) dengan ketentuan dan syarat-syarat sebagai berikut:

 

PASAL 1

DEFINISI UMUM

 

(1)   Utang adalah sejumlah uang yang harus dibayarkan oleh DEBITUR kepada BANK yang merupakan kewajiban yang timbul dari fasilitas kredit yang diberikan BANK kepada DEBITUR.

(2)   Agunan adalah aset DEBITUR yang dijanjikan kepada BANK jika seandainya DEBITUR tidak dapat mengembalikan pinjaman tersebut.

(3)   Provisi adalah presentase tertentu yang harus dibayar oleh DEBITUR kepada BANK untuk membiayai segala sesuatu yang berkenaan dengan pemberian kredit/pencairan dana pinjaman,misalnya untuk biaya foto copy,komisi marketing,bbm marketing dsb.

(4)   Anuitas adalah suatu rangkaian penerimaan atau pembayaran tetap yang dilakukan oleh DEBITUR kepada BANK secara berkala pada jangka waktu tertentu.

(5)   Yang dimaksud dengan Keadaan Kahar ( Force Majeure) dalam Perjanjian ini termasuk tetapi tidak terbatas pada gempa bumi, banjir, topan, kebakaran, epidemi, pemogokan massal, perang huru-hara, tindakan pemerintah baik itu pemerintah pusat atau pemerintah daerah atau instansi berwenang, undang-undang dan atau peraturan pemerintah yang kesemuanya langsung berhubungan dengan Perjanjian ini.

PASAL 2

JUMLAH KREDIT DAN PENGGUNAANNYA

 

(1)   Dengan penandatanganan perjanjian ini, DEBITUR mengaku telah menarik dan menggunakan jumlah kredit sebesar Rp 700.000.000 (tujuh ratus juta rupiah) dan dengan demikian sejak penandatanganan perjanjian ini, yang merupakan tanggal penarikan kredit, DEBITUR wajib untuk memenuhi kewajiban-kewajiban atas kreditnya sesuai dengan perjanjian ini.

(2)   Jumlah kredit sebagaimana diatur dalam ayat (1) pasal ini diberikan oleh BANK kepada DEBITUR dan hanya digunakan oleh DEBITUR untuk membeli sebuah rumah berikut tanahnya guna dimiliki dan dihuni sendiri oleh DEBITUR, dari: PT. Palem Real Estate, Jl. Bandung Raya No. 45, Bandung, rumah termasuk dengan harga tanah sebesar Rp 700.000.000 (tujuh ratus juta rupiah) yang terletak di Komplek perumahan Palem Permai Blok II No. 9 jln. Jend, Sudirman Bandung

(3)   Dengan penanda-tanganan perjanjian ini DEBITUR sekaligus memberi kuasa kepada BANK untuk dan atas nama DEBITUR membayarkan kepada PT. Palem Real Estate jumlah uang sebagaimana diatur dalam ayat (2) pasal ini pada tanggal dua bulan dua tahun dua ribu sebelas (02-02-2011).

(4)   Sesuai dengan ayat (1) pasal ini, perjanjian ini efektif berlaku sejak ditanda tangani oleh BANK dan DEBITUR, sehingga tanggal pembayaran oleh BANK kepada PT. Palem Real Estate sebagaimana diatur dalam ayat (3) pasal ini, tidak mempunyai pengaruh apapun atas hak dan kewajiban pihak DEBITUR di dalam perjanjian ini.

PASAL 3

SUKU BUNGA DAN PROVISI BANK

(1)   Terhadap kredit ini, DEBITUR dikenakan bunga sebesar 6 % (sepuluh persen) per tahun, yang diperhitungkan Sejak hari berikut dari tanggal penarikan kredit, sampai dengan tanggal dilunasinya seluruh jumlah utang.

(2)   Kecuali bunga tahun pertama yang diperhitungkan atas dasar jumlah kredit yang ditarik, maka bunga tahun-tahun selanjutnya diperhitungkan atas dasar sisa utang.

(3)   DEBITUR dikenakan Provisi BANK sebesar 35 % dari harga rumah berikut tanah tersebut pada ayat (2) pasal 2 perjanjian ini, yang harus telah dilunasi pada saat penandatanganan perjanjian ini.

PASAL 4

AGUNAN

Untuk menjamin pembayaran kembali segala sesuatu yang atas perjanjian ini harus dibayar oleh DEBITUR kepada BANK, maka DEBITUR memberikan agunan berupa Sertifikat Hak Milik rumah berikut tanah SHM No. 7901.Cibiru yang terletak di Komplek perumahan Palem Permai Blok II No. 9 jln. Jend, Sudirman Bandung sebagai jaminan kredit dan selanjutnya dikuasai oleh BANK sampai dilunasi seluruh jumlah utangnya.

PASAL 5

AGUNAN TAMBAHAN

Apabila BANK berpendapat bahwa dari segala sesuatu yang tersebut pada Pasal 4 Perjanjian ini tidak lagi mencukupi untuk dijadikan agunan kredit ini, maka DEBITUR menyetujui dan diwajibkan serta mengikatkan diri untuk dan atas permintaan dari BANK:

  1. membayar kepada BANK sejumlah uang menurut ketetapan BANK, atau
  2. menambah barang-barang/benda-benda tertentu lainnya yang ditetapkan oleh BANK untuk dijadikan agunan tambahan menurut ketetapan BANK

PASAL 6

PENGHUNIAN RUMAH

 

(1)   DEBITUR wajib dan berhak untuk segera setelah menandatangani perjanjian ini, untuk menempati rumah yang dibeli dengan, serta dijadikan agunan bagi kredit ini, sepanjang dan selama DEBITUR memenuhi dengan baik semua kewajiban-kewajiban berdasarkan perjanjian ini.

(2)   Dengan menempati rumah tersebut, DEBITUR dianggap telah mengetahui serta menerima sepenuhnya keadaan sebagaimana yang diterimanya dari PT. Palem Real Estate, sehingga apabila di kemudian hari ternyata ada cacat ataupun kekurangan apapun juga, termasuk di dalamnya cacat tersembunyi, maka hal itu semata-mata menjadi tanggung jawab DEBITUR sendiri dan BANK tidak dapat dikaitkan/diminta pertanggungjawaban dengan cara atau dalih apapun juga atasnya.

(3)   DEBITUR menyetujui dan mewajibkan serta mengikatkan diri untuk:

  1. menempati rumah tersebut secara layak;
  2. memeliharanya dengan baik atas biaya sendiri;
  3. memperbaiki atas beban sendiri segala kerusakan yang terjadi atas rumah tersebut;
  4. membayar pajak maupun pungutan-pungutan lain dari yang berwajib yang lazim dikenakan kepada pemilik/penghuni rumah secara tepat dan teratur;

(4)   DEBITUR tanpa persetujuan tertulis terlebih dahulu dari BANK, dilarang untuk:

  1. merubah bentuk atau konstruksi rumah tersebut;
  2. membebani lagi harta tersebut dengan hipotik, atau dengan sesuatu jenis pembebanan lain apapun juga untuk keuntungan sesuatu pihak, kecuali BANK;
  3. menyewakan atau mengijinkan penempatan atau penggunaan maupun menguasakan harta tersebut kepada sesuatu pihak lain;
  4. menyerahkan harta tersebut kepada pihak lain;
  5. menjaminkan hak penerimaan uang sewa atas harta tersebut
  6. menerima setiap uang muka, sewa, atau sesuatu pembayaran lainnya terhadap sewa menyewa, penjualan, atau sesuatu bentuk penguasaan lainnya atas harta tersebut dari pihak lain.

PASAL 7

JANGKA WAKTU PINJAMAN

Para pihak sepakat bahwa jangka waktu pinjaman adalah seratus dua puluh kali (120) bulan dengan pembayaran kembali sebanyak seratus dua puluh (120) kali berturut-turut sesuai jadwal pembayaran sebagaimana diatur dalam pasal 8 Perjanjian ini, dimana jatuh tempo kredit adalah pada tanggal dua puluh sembilan bulan satu tahun dua ribu dua puluh satu (29-01-2021).

PASAL 8

PEMBAYARAN KEMBALI

 

(1)   DEBITUR wajib membayar kembali kredit kepada BANK yang dilakukan secara angsuran bulanan, yang terdiri dari angsuran pokok kredit dan bunganya, dengan cara perhitungan anuitas.

(2)   Sebagaimana ayat (1) pasal ini, maka DEBITUR wajib membayar angsuran bulanan kepada BANK sebesar Rp. 1.500.000 (satu juta lima ratus ribu rupiah) setiap bulannya.

(3)   Angsuran bulanan sebagaimana diatur dalam ayat (2) pasal ini, harus dibayarkan oleh DEBITUR pada tanggal 23 setiap bulannya menurut cara pembayaran dan dibayarkan secara tunai di Kantor BANK Swadaya Nasional Cabang Utama Asia Afrika, Jl. Asia Afrika No. 34, Bandung.

(4)   Pembayaran angsuran pertama harus dilakukan oleh DEBITUR pada tanggal dua puluh tiga bulan dua tahun dua ribu sebelas (23-02-2011) dengan ketentuan tempat, cara pembayaran sebagaimana diatur dalam ayat (3) pasal ini.

(5)   Dengan mengenyampingkan ayat (2) pasal ini, maka pembayaran angsuran yang ke seratus dua puluh (120), DEBITUR wajib membayar angsuran bulanan kepada BANK sebesar Rp. 521.500.000 (lima ratus dua puluh satu juta lima ratus ribu rupiah) kepada BANK dengan ketentuan tempat, cara pembayaran sebagaimana diatur dalam ayat (3) pasal ini.

(6)   BANK hanya memberi toleransi keterlambatan waktu pembayaran angsuran sampai tanggal akhir bulan yang bersangkutan.

PASAL 9

KETERLAMBATAN DAN

TIDAK TERPENUHINYA PEMBAYARAN

 

(1)   Dalam hal DEBITUR melakukan keterlambatan / tidak memenuhi pembayaran angsuran sesuai dengan hari dan tanggal yang diatur dalam Pasal 8 Perjanjian ini, maka DEBITUR dikenakan denda tunggakan sebesar 1,5 % (satu koma lima persen) per bulan.

(2)   Denda tunggakan dibayarkan bersamaan dengan pembayaran angsuran dengan ketentuan tempat, cara pembayaran sebagaimana diatur dalam ayat (3) pasal 8 Perjanjian ini.

PASAL 10

PELUNASAN KEMBALI SEBELUM BERAKHIRNYA JANGKA WAKTU

(1)   Menyimpang dari ketentuan Pasal 7 Perjanjian ini, DEBITUR dapat melunasi utangnya sebelum akhir jangka waktu tersebut dengan dikenakan penalti pelunasan dipercepat sebesar 9,00 % (sembilan koma nol nol persen) dari sisa pokok kredit.

(2)   Apabila DEBITUR bermaksud melunasi utangnya sebelum akhir jangka waktu, maka DEBITUR wajib memberitahukan maksudnya kepada BANK dua bulan sebelum pelunasan dipercepat tersebut, atapun dalam hal DEBITUR tidak memberitahukannya terlebih dahulu kepada BANK, maka pembayaran demikian itu baru berlaku dua bulan setelah tanggal pembayaran.

PASAL 11

PENAGIHAN SEKETIKA SELURUH UTANG

(1)   BANK berhak untuk menuntut/menagih pembayaran dari DEBITUR dan/atau siapa pun juga yang memperoleh hak darinya, atas sebagian atau seluruh jumlah kewajiban DEBITUR kepada BANK berdasarkan perjanjian ini, untuk dibayar dengan seketika dan sekaligus, tanpa diperlukan adanya surat pemberitahuan, surat teguran, atau surat lainnya, apabila terjadi salah satu hal atau peristiwa tersebut dibawah ini:

  1. DEBITUR cidera janji, sebagaimana dimaksudkan dalam Pasal 12 Perjanjian ini;
  2. DEBITUR dijatuhi hukuman pidana, mendapat cacat badan sehingga oleh karenanya Belem/tidak dapat dipekerjakan lagi;
  3. DEBITUR berkelakuan sebagai pemboros, pemabuk, ditaruh dibawah pengampuan, dalam keadaan insolvensi, dinyatakan pailit, atau dilikuidasi.
  4. DEBITUR membuat atau menyebabkan atau menyetujui dilakukan atau membiarkan dilakukan suatu tindakan yang membahayakan atau dapat membahayakan, mengurangi atau meniadakan jaminan yang diberikan untuk utang.
  5. Harta-harta DEBITUR yang diberikan sebagai agunan kredit telah musnah.

(2)   Apabila setelah mendapat peringatan dari BANK, DEBITUR tidak dapat melunasi seluruh sisa kewajiban pembayarannya yang seketika ditagih oleh BANK karena terjadi hal-hal yang disebutkan dalam ayat (1) pasal ini, maka BANK berhak memerintahkan kepada DEBITUR untuk mengosongkan rumah berikut tanahnya yang telah diagunkan oleh DEBITUR kepada BANK dalam Perjanjian ini, dan DEBITUR mengikatkan diri untuk melaksanakan pengosongan rumah dan tanah termaksud, selambat-lambatnya dalam jangka waktu 30 (tiga puluh) hari dihitung mulai tanggal perintah BANK untuk itu, tanpa syarat dan ganti rugi apapun juga.

(3)   Apabila DEBITUR ternyata tidak mengosongkan rumah dalam jangka waktu yang ditentukan dalam ayat (2) Pasal ini, maka BANK berhak untuk meminta bantuan pihak yang berwenang guna mengeluarkan DEBITUR dan mengosongkan rumah tersebut.

PASAL 12

COVENANT

  1. Affirmative Covenant (Hal-Hal yang harus dilakukan oleh DEBITUR)

DEBITUR dengan ini berjanji dan menyetujui serta mengikatkan diri untuk selama berlakunya PERJANJIAN ini,

  1. Memberikan dengan segera, tepat dan lengkap dari waktu ke waktu segala keterangan yang diminta oleh BANK yang berhubungan dengan pemberian kredit berdasarkan perjanjian, termasuk tetapi tidak terbatas pada data, informasi, keterangan, dokumen, akta dan surat lain;
  2. Melakukan segala pembayaran yang telah diatur dalam PERJANJIAN ini dengan tepat waktu
  1. Negative Covenant (hal – hal yang disepakati untuk tidak dilakukan DEBITUR)

DEBITUR dengan ini berjanji dan menyetujui serta mengikatkan diri untuk selama berlakunya PERJANJIAN ini;

  1. Melakukan tindakan yang melanggar suatu ketentuan hukum atau peraturan yang berlaku;
  2. Mengalihkan kepada pihak lain sebagian atau seluruh hak dan kewajiban DEBITUR yang timbul dari PERJANJIAN

PASAL 13

CIDERA JANJI / WANPRESTASI

BANK dapat menetapkan telah terjadinya cidera janji / wanprestasi di pihak DEBITUR, apabila DEBITUR tidak membayar angsuran bulanan sesuai dengan jumlah dan jadwal yang diatur dalam Pasal 8 Perjanjian ini dan DEBITUR telah diberikan Surat Peringatan tiga (3) kali berturut-turut dari BANK;

PASAL 14

BERLAKUNYA PERJANJIAN

Perjanjian ini berlaku Sejak tanggal ditandatanganinya perjanjian ini oleh para pihak, yakni pada tanggal dua puluh sembilan bulan satu tahun dua ribu sebelas (29-01-2011).

 

 

PASAL 15

BERAKHIRNYA PERJANJIAN

Hal-hal yang dapat mengakhiri perjanjian ini :

(1)   Para pihak sepakat untuk mengesampingkan bunyi kalimat kedua dan ketiga pasal 1266 dan 1267 Kitab Undang-undang Hukum Perdata.

(2)   Perjanjian ini berakhir bersamaan dengan pembayaran cicilan keseratus dua puluh (120), sesuai dengan ketentuan Pasal 8 Perjanjian ini.

(3)   Perjanjian ini berlaku untuk 120 Bulan terhitung sejak ditandatanganinya perjanjian sampai dengan batas waktu 1 bulan setelah waktu pembayaran terakhir.

PASAL 16

                                     FORCE MAJEURE / KEADAAN KAHAR

  1. Yang dimaksud dengan force majeure adalah peristiwa yang terjadi karena sesuatu hal diluar dugaan atau kekuasaan kedua belah pihak yang langsung mengenai pelaksanaan PERJANJIAN ini dan/atau yang dapat mengakibatkan keterlambatan proses merger sebagaimana dimaksud dalam PERJANJIAN ini, seperti gempa bumi, banjir, badai/topan, gunung meletus, petir, epidemi, kerusuhan, pemogokan massal, perang, pemberontakan, kebijakan pemerintah dalam bidang moneter atau keuangan.
  2. BANK maupun DEBITUR tidak dapat menuntut ganti rugi atau bertanggung jawab atas kegagalan atau keterlambatan dalam melaksanakan kewajibannya yang disebabkan oleh hal-hal diluar kekuasaan atau kendali yang wajar dan diluar kesalahan atau kelalaian para pihak yang selanjutnya dalam PERJANJIAN ini disebut Keadaaan Kahar (Force Majeure).
  3. Dalam hal terjadi Keadaan Kahar (Force Majeure), pihak yang terkena Keadaan Kahar (Force Majeure) wajib memberitahukan kepada pihak lainnya secara tertulis selambat-lambatnya dalam waktu 7 hari setelah kejadian Keadaan Kahar (Force Majeure) tersebut.
  4. Keadaan Kahar harus diketahui oleh Pejabat yang berwenang ditempat terjadinya Keadaan Kahar tersebut kecuali kejadian yang telah diketahui secara umum.

PASAL 17

PENYELESAIAN SENGKETA

(1)   Apabila terjadi perbedaan pendapat dalam memahami atau menafsirkan bagian-bagian dari isi, atau terjadi perselisihan dalam melaksanakan Perjanjian ini, maka BANK dan DEBITUR sepakat untuk menyelesaikannya secara musyawarah untuk mufakat.

(2)   Apabila usaha menyelesaikan perbedaan pendapat atau perselisihan melalui musyawarah untuk mufakat tidak menghasilkan keputusan yang disepakati oleh kedua belah pihak, maka dengan ini BANK dan DEBITUR sepakat untuk menyelesaikan masalah ini melalui Pengadilan Negeri Bandung.

 

PASAL 18

KORESPONDENSI

Setiap pemberitahuan dan komunikasi sehubungan dengan perjanjian ini dianggap telah disampaikan secara baik dan sah, apabila dikirim dengan surat tercatat atau disampaikan secara pribadi dengan tanda terima ke alamat di bawah ini:

Pihak BANK

alamat              : Jalan Sudirman kav.907,  Jakarta Pusat

Telepon            : (0231) 7434067

fax                    : (0231) 7434066

email                : sudirmanto@BANKswadayanasional.com
Pihak DEBITUR

alamat              : Jalan M. Toha No. 179 Bandung

Telepon            : (0231) 7898876

fax                    : (0231) 7898877

email                : aminah@yahoo.com

PASAL 19

PERUBAHAN-PERUBAHAN

(1)   Para Pihak sepakat bahwa setiap perubahan, penambahan dan pengurangan Pasal-Pasal dalam Perjanjian ini hanya dapat dilakukan atas persetujuan BANK dan DEBITUR secara tertulis dalam suatu Addendum dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Perjanjian ini.

(2)   Usul peninjauan, perubahan, penambahan dan pengurangan Pasal-Pasal sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) pasal ini harus diajukan secara tertulis oleh pihak yang berkepentingan kepada pihak lainnya.

(3)   Dalam waktu 1 (satu) bulan setelah menerima usulan peninjauan atau perubahan sebagaimana dimaksud Ayat ini, Para Pihak akan berunding dalam rangka untuk menyetujui atau tidak usulan perubahan tersebut.

PASAL 20

KUASA YANG TIDAK DAPAT DITARIK KEMBALI

 

Semua kuasa yang dibuat dan diberikan oleh DEBITUR dalam perjanjian ini merupakan kuasa mutlak yang tak terpisahkan dari perjanjian ini dan tidak dapat ditarik kembali karena sebab-sebab apapun juga, dan DEBITUR mengikatkan diri serta mewajibkan diri untuk tidak membuat surat-surat kuasa dan/atau janji-janji yang sifat dan/atau isinya serupa kepada pihak lain, selain kepada BANK.

 

PASAL 21

KERAHASIAAN

Para Pihak wajib untuk memperlakukan semua informasi, fakta, keterangan, akta, perjanjian, dokumen dan surat yang berhubungan dengan PERJANJIAN ini secara rahasia, dan karenanya tidak akan melakukan penggandaan atau penyebarluasan hal-hal tersebut diatas kepada pihak ketiga manapun juga tanpa ijin tertulis dari Para Pihak menurut PERJANJIAN ini.

 

 

PASAL 22

KETENTUAN LAIN

(1)   Perubahan wakil dan atau alamat Para Pihak sebagaimana dimaksud dalam identitas para pihak  oleh salah satu Pihak harus diberitahukan secara tertulis kepada Pihak lainnya.

(2)   Mengenai hal-hal yang belum cukup diatur dalam Perjanjian ini akan diselesaikan oleh kedua belah pihak secara musyawarah.

(3)   Dengan ditandatanganinya perjanjian ini, maka para pihak sepakat untuk mengakhiri seluruh perjanjian yang sudah ada sebelum perjanjian ini ada.

Demikian Perjanjian ini dibuat dengan sesungguhnya dan ditandatangani kedua belah pihak dalam keadaan sadar  sehat jasmani dan rohani, tanpa adanya pengaruh, tekanan atau paksaan dari pihak siapapun juga.

Perjanjian dibuat rangkap 2 (dua), yang masing-masing ditandatangani di atas materai secukupnya dan mempunyai kekuatan hukum yang sama.

Pihak BANK,                                                                         Pihak DEBITUR,

(Sudirmanto)                                                                  (Aminah)

Saksi-saksi :

1. Moses Reza Afriando                                          ………………………………

2. Irfan Kuamalitu                                                     …………………………………………

 


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: